Menghidupkan Impian

Selasa, 09 Juni 2020

Libur telah usai saatnya memulai pembelajaran kembali di kelas Bunda Cekatan. Memasuki jurnal ketiga ini kami si kupu-kupu cantik diajak kembali mencermati peta pikiran yang telah dibuat masih jadi si Ulil yang akan memulai petualangannya.

Seringkali mendapat pertanyaan seperti berikut ini. Apa impian terbesarmu? Apa keinginanmu paling tinggi untuk diwujudkan selama hayat masih dikandung badan? Pertanyaan itu selalu tanpa aba-aba pasti muncul dalam diri, atau juga dari orang lain. Begitulah memang harusnua terjadi karena kebermaknaan diri merupakan salah satu ciri makhluk bumi paling 'seksi' bernama manusia.

Mengapa? Sebab hanya kita yang dititipkan akal untuk mengolah karsa. Bagaimana caranya? Carilah selalu the biggest why ketika akan sebelum memutuskan sesuatu.

Setidaknya itu yang seringkali aku coba lakukan. Bersyukur sejak lama meskipun belum jaman kenal istilah mind map sudah dikenalkan orang tua untuk menyadari sejak dini apa mau diri ini.

Mempertimbangkan segala sesuatu agar tiap keputusan selalu dibuat dengan sadar. Jika sudah seperti itu saat nanti di tengah jalan menemui aral tidak dengan serta merta menyerah dan berputus asa untuk mencari jalan keluar.

Bagi sebagian orang menarasikan impian itu tidak mudah. Apalagi menghidupkannya akan lebih butuh perjuangan lebih keras untuk mampu membayangkannya. Sesederhana apapun impian itu hidup akan selalu butuh tujuan. Semisal pilihannya hanya menyerahkan hidup pada ketidaksengajaan yang kemudian disebut keberuntungan. Kamu, aku, kita tetap butuh alasan untuk tetap menjejakkan kaki esok hari, bukan? Jika tidak aku takut kehidupan akan teramat membosankan karena hanya akan ada pengulangan. Baiklah boleh kok jika ada yang tidak setuju, kita harus merdeka sejak dalam pikiran bukan?

Ini pilihanku untuk terus mau menghidupkan impian. Sederhana saja tujuannya agar kelak saat masa ijin bernapas ini berakhir tak ada yang akan disesali.

Seperti jurnalku minggu ketiga ini, alhamdulillah setelah membaca ulang mind map semakin tinggi tingkat rasional diri untuk mewujudkannya (selain impian utama untuk bisa traveling kembali bersama sejoliku tentu saja!). Gambaran peta pikiran yang aku buat diawal bisa dibaca di sini.

First thing first! Sewaktu membuat mind map sebenarnya urutan dan urusan paling utama yang ingin diberesi adalah kemampuan Public Speaking. Namun, setelah melalui proses bercakap-cakap dengan diri sendiri tampaknya ranah konseling harus ditata kembali menjadi lebih kuat.

Sembari mengejar kemampuan di bidang Public Speaking sebagai penunjang aktivitasku sebagai seorang praktisi dan atau konselor pendidikan, anak dan remaja. Aku memutuskan untuk fokus belajar teknik konseling REBT dan ditambah nanti dengan Reality Therapy.

Beberapa percakapan sudah kami lakukan diprogram mentoring ini, sempat aku sampaikan di awal kepada beliau. Bahwa aku ingin menajamkan alias menaikkan kemampuan di bidang konseling kepada anak dan remaja khususnya konseling bagi mereka yang terdampak bullying ataupun kekerasan.


Gambaran di atas menunjukkan prioritas kecakapan yang dalam waktu dekat ini ingin diwujudkan, sedangkan penjabaran lebih detailnya ada pada ilustrasi gambar di bawah ini.



Sekelumit materi yang sudah kami diskusikan, yaitu tentang perbedaan CBT (Cognitive Behavior Therapy) dan REBT (Rational Emotive Behaby Therapy).

Perbedaannya adalah CBT menempatkan ranah emosi pada urutan ke 3 setelah kognitif dan perilaku. Jika pada teknik psikoterapi REBT, emosi berada di urutan ke 2 jadi alur dinamika psikologisnya beda dengan teknik CBT.

Jika dikaitkan lagi dengan praktek hidup berkesadaran, maka 'Mindfulness' ini lebih dominan kognitif pada masa kini pada prakteknya akan condong ke reality therapy, sedikit berbeda arah dengan CBT.

Reality therapy merupakan buatan William Glasser, dan teknik konseling ini lebih fit dan nyaman digunakan untuk klien remaja

Review singkat perbedaan alur konseling ketiganya :

CBT
- A (active event)
- B (believe)
- C (consequence)

REBT
- A (adversity)
- B (irational believe)
- C (emotional & behavior consequence)
- D (disputation)
- E ( effect of disputation)

Reality Therapy
- W (want)
- D (do)
- E (evaluation)
- P (planning)


Begitu lah jurnal impian dan rencana menghidupkan di minggu ketiga ini. Semoga Allah memberikan kemampuan diri ini untuk mau tumbuh dan belajar agar terus bisa berbagi kebermanfaatan.

2 komentar

  1. Finally.. blognya diisi lagi hehe. Ayolah kak... kau mentori aku masalah hati. Kusiap mentorin masalah blog kuy... wkwk.

    kangeeen meet up. Semoga pandemi segera berlalu yaaa... biar bisa ngobrol panjang kali lebar kali tinggi lagi... sehat2 kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... tengkisssss malu aku ditengok mentorku hehe...lagi Crawling nih...iya kudu ketemu memang barter konseling judulnya wkwk...

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Tiada kesan tanpa kata dan saran darimu :)



Salam kenal,


Dee.Irum